Saturday, February 9, 2013

Leipzig Germany



Kisah ku di mulai dari sini

6 februari 203 dengan suhu sekitar 1derajat aku tiba di airport fankfrut jerman. Kesan pertama yang aku dapat ketika aku pertama juga bernafas di Negara ini adalah : sebuah kemandirian. Jam 6.20 tepat pesawat mendarat, bandara yang luar biasa besar nya, dengan fasilitas yang sngat modern. Sangat berbeda dengan Negara asa ku. Aku berjalan menuju paspor kontrolieren, banyak orang disana yang sedang mengantri. Benar kan, Negara ini sungguh disiplin. Dan aku mash belum sadar, aku di jerman. Negara yang kemarin aku impikan. Yang sering aku sebut. Dan, yaa aku berdiri dsni sekarang. Rasa was was dan yaa sedikit takut ketika identitas muslim ku aku tunjukan. Dengan jilbab yang aku kenakan ini, aku merasakan sesuatu yg seharusnya tidak ada. Aku takut, dan takut. Aku takut ketika mereka jahat ato bertingkah kurang baik padaku. Namun tidak, mereka cuek. Mereka baik. Aku melihat di sekeliling, wahh ada juga mereka yang berjilbab. Aku punya teman. Haha senang nya aku. Sekitar 10 lah kira kira. Mereka berwajah asia, namu, tidak, mereka bukan dari Indonesia. Ahh yaaa, mereka dari Malaysia ternyata. Sebenernya, orang muslim disini banyak, apalagi setelah aku tahu kalo di kota leizig ini ada sebuah masjid. Katanya, aku jg belum tahu. Hhahaha.

Dingin sekali. 1derajat, padahal badan ini biasanya berteman dengan suhu 20an kali yaa. Dan sekarang turun drastic. Wahhh dingin memang hahaha. Tapi asik. Apalagi sensi korea wkwkkwkw. Saat kamu bernafas coba deh liat di Indonesia ga keluar asep gitu kan dari mulut, wkwkk kalo disini asekk banget. Ada asep nya, kayak film korea aku bilang. Lol

Aku bawa 1 koper besar warna merah maroon dari Indonesia, dan sebuah tas tenteng lumayan lah ukurannya. Haah itu juga beli di bandara. Berat sekali aku bayangin di rumah. Gimana aku bawanya oper sebesar ini kesana, naik kereta, turun kereta, naik bis juga. Schadeeee.  tapi ada juga orang baik.
Aku di jemput kakak nya temen ku. Ellen diagma dan suaminya. Mereka bantuin aku, bawa koer dll. Thank sooo much for you. I cant say anything.

Dari bandara super besar di frankfrut, aku naik kereta bawah tanah itu. Gatau deh namanya apa. Terus aku masuk bahnhof besar. Ya kalo jalan nya santé enak, nah ini jalan nya super cepet. Gileee, barang gue banyak woy. Berattttt

10 menit naik kereta dri bandara ke tempat ku nungguin bus. Keluar dari bhnhof itu yaa, terus aku naik bus. Wow bus nya bagus banget, bus nya presiden kali yaa kalo di kita. Full wifi, ahh banyak lah fasilitasnya. Naik bus itu buat ke Leipzig sekitar 4jam.

Sampai di Leipzig, uyeeeeeee….

Nenteng lagi tuh I koper, ke tempatny mbak ellen. Aku ga tinggal disitu sih, ku tinggal di wohnheim 4halte dari tempatnya mbak ellen.

Aku galau, homesick, pengen nangis, campur aduk. Yaa baru juga ehari dsni, maak iya aku langsung kerasan. Yang masih inget rumah, inget ibu, bapak, semua dah yang di tulungagung. Ada ga sih anak tulungaung yang di jerman sekarang? Atau paling engga, Kediri, blitar, malang, ato trenggalek gitu. 
Ketemuan yukkkkkkkk -_-“

Kemarin tu yaa, rasanya kalo udah sore mau ke malem pengen nangissssssss aja, gatau kenapa. Habis ga ada matahari, mendung gelap, turun salju, pas kan buat mereka yang galau.
Ini udah hari ke4 aku disini dan aku udah berani buat keluar sendiri. Wwkwkkwkw Cuma buat pelag ke rumah aja sihh lol. Kalo buat ke tempat lain aku mah belum hafal hihihihihih. Alamat rumah ku di tarostasse 14 no 414. Itu tuh ya dari hbf naik trem no 16 lossnig, ntar turun di johannisalle. Udahh praktek aku tadi, dan alhmadulillah aman terkendali.

Ohya, di Leipzig ini aku tinggal di wohnheim nya mbak ika, karena dia plg ke indo jadi aku sewa. Aku kenal mbak cantik, dia S2 disini namanya mbak indi. Cantik deh orangnya, hihihiih. Baik pula. Tapi dia ga segedung sama aku, dia di gedung 12 aku di 14. Tadi dia barusan kesini, haha gara” aku ga bisa buka pintu kamar, di tolongin deh sama dia. Vielen dank. Terus terang aja nih yaa, aku masih suka takut kalo sekamar sendiri dsni. Kalo di indo mah gpp, nah ini dsni. Omoooooo

Heyy, para pembaca cerita di blog, semoga aja kalian baca tulisan ini, dan segera menghubungi kuuu :'(
Yang di Leipzig merapat donggg, mahasiswa indo asal Jatim mana yaaa? :D