Tuesday, February 12, 2013

Ceritaku

Hello ...
Yaa aku sendiri di kamar. Hahah setiap hari.
Kemarin aku baru ikut test masuk studkol di Nordhausen. 1jam mgkin naik mobil dari Leipzig ksna. Ach soo

Nordhausen lumayan sepi ya daripada leipzig. Tapi nyaman lah buat studkol dsna, jadi bisa fokus gitu kayaknya. Semoga ketrima disana. Amin ... 

Aku kemarin ksna berangkat malem sih, jadi nginep di tempat emm kenalan gitu lah. Orang indo juga. Paginya kita test. Mathe nya enak, hahaha sok dah. Deutsch nya tuh yang bikin merinding, buat aku sih. Kalo kalian mungkin engga hihihihihi

Bahnhoft nya sepiii banget, kmrin padahal jam 8 mungkin nyampek sana. Udah gitu dingin banget, minus berapa gituuu. Eh ketemu kakak pake jilbab gitu, udh gitu tebakan nya bener. Kamu org indo? dia bilang, iyaaa kami orang indo. wkwkwkwk

Disini itu keras, kalo kamu lunak kamu bakal ga bisa bertahan disini. Jadi kamu juga harus beradaptai disini. Apalagi untuk pemula, yaa yang baru tiba di jerman, kayak aku. Disini semua sendiri, dalam artian mandiri. Kamu ga bisa bergantung kesiapapun, karena kamu harus latihan untuk bisa melakukannya sendiri. Yaa memang benar kita ini makluk sosial, cuma ga kayak di indonesia. Kita bisa menggampangkan segala sesuatunya, disini berbeda. Beda budaya, beda bahasa, beda orang, beda adat, semua berbeda. 

Mental. Mental sangat diprlukan, kamu harus punya mental yang kuat guys buat tinggl disini. Kalo engga, mesti kalian bakalan sok. Mental bajanya baja mungkin. Buat aku itu terlalu bikin terkejut banget, aku yang mental kayak tempe ini lembek, bener bener ngrasain bedanya. Mental yang aku miliki yaa kuranglah, padahal aku dulu ikut organiasi di sekolah, dan aku sering di marahin senior gitu. Buat melatih mental, mereka juga bencanda marahnya, cuma karena aku perasa jadi yaa udah deh ngucur aja air matanya. Nika nika

Aku sering di kasih tau sama temen ku, kamu tuh harus kuat, harus ini itu segala macem lah. Cuma belum bisa, aaaa aku juga sebel. Tapi sampai disini, kayaknya aku mulai jadi pribadi yang lebih mandiri. Karena kita di tuntut untuk mandiri disini.

Yang di indo masih suka cengeng, apa apa mintak bantuan mama ato siapa lah, coba deh untuk di kurangin. Kalo engga ntar kalian pada kaget disini. Aku nulis ini gara gara aku ngalamin. Hahahaha padahal aku itu udah ga tgl serumah sama keluarga sejak smp kelas 1. Aku kos dari SMP. Jadi bisa ketemu mereka kalo hari sabtu dan minggu. Itu aja ga cukup buat bekal disini, kalo rasain. Soalnya kalo di indo, kos ku tuh cuma 30menit dari rumah wwkwkwkkwkwk dan pada saat itu aku ngrasanya udah jauhhhhh banget sama mereka. Apalagi dsni 12jam perjalanan peswat, bukan kereta. Kalo kereta mah ke bandung yang 12jam. Hihihiihi
itu kurang, kurang banget. Kos di indo semua orang indo, bahasa juga bahasa indo, jawa malah. Kenal semua, bisa ngobrol, bisa maen kesana sini bebas. Disini, berbeda banget. Ga semudah di indonesia. Ga semudah yang kalian fikir. Aku aja dulu bayangin, ahh gampang disana. Sampek sini, hhihihihii ga gampng. Tapi semua tergantung gimana kalian kok, aku yakin kalian bisa adaptasi lebih cepat dari pada aku. 1minggu tepat hari ini aku di jerman, semoga kemampuan bahasa cepat membaik, mental dan galau juga segera membaik. Amin amin :)

Ohya, bahasa itu penting loh. Satu kunci kita bisa hidup adalah BAHASA. 
ich denke spache sehr wichtig fur alle :)

Auf wiedersehen, tschusss